Siapkan umat Islam dengan PEMIKIRAN mantap!

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 9:30 PM | 0 comments »

Oleh Fazrul Ismail

Dalam al-Quran, Allah berfirman dalam menuju kemenangan:

8:60. Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh yang menceroboh) segala jenis kekuatan yang dapat kamu sediakan dan dari pasukan-pasukan berkuda yang lengkap sedia, untuk menggerunkan Dengan persediaan itu musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh yang lain dari mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. dan apa sahaja yang kamu belanjakan pada jalan Allah akan disempurnakan balasannya kepada kamu, dan kamu tidak akan dianiaya.

Menurut Prof. Dr. KH. Didin Hafidhuddin (KHDH), salah satu persediaan itu ialah aspek PEMIKIRAN!

Inilah persoalan yang ditanyakan oleh eramuslim.com dan dijawab oleh Prof KHDH:

Menghadapi gerakan pemikiran yang kencang dari Barat, kelihatannya umat ini tak siap. Bagaimana menurut Anda?

Saya kira kita harus mempersiapkan diri. Sebenarnya umat Islam telah mempersiapkan diri, hanya saja itu belum kelihatan, dan itu harus serius. Soal pemikiran itu harus serius. Masalahnya kita ini sering asal-asalan terhadap program yang kita lakukan.

Mengapa aspek pemikiran ditekankan? Kerana peperangan yang dilaksanakan sekarang bukan sekadar dalam bentuk fizikal tetapi perang pemikiran yang dibina dan disusun dengan rapi. Jadi untuk menghadapi peperangan ini, perlukan kepada persediaan ilmu dan cara berfikir yang tepat.

“Saya kira kita tidak bisa menghadapi pemikiran seperti itu secara emosional tetapi harus secara mendalam, pemikiran dilawan dengan pemikiran. Kita diperintahkan berjihad seperti itu. Jadi hadapilah dengan ghazul fikri-ghazulfikri, budaya dengan budaya, tulisan dengan tulisan. Lalu dengan gerakan-gerakan keIslaman bisa lebih menukik mereka menulis, membaca, menggali, khazanah-khazanah keilmuan yang telah di pelopori para ulama yang terdahulu karena mereka juga luar biasa jasanya.”

Jika umat Islam masih terbelenggu dengan ilmu yang dangkal, ini pasti akan menyebabkan kita tidak mampu untuk berperang dengan pihak lain padahal ciri pemikiran ini bukanlah berdiri dengan sendiri. Bagi umat Islam, pemikiran melambangkan ketahanan dan kekuatan akaidah yang dibina secara mendasar. Inilah yang menyebabkan tentera pada zaman Rasul bertambah imannya apabila melihat gerombolan tentera besar lawan – bukannya menjadi kecut dan menarik diri daripada perjuangan!

0 comments