Diskusi Buku 3 : Aku Buku dan cinta

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 1:27 PM | | 2 comments »

Baru-baru ini, saya sempat untuk berkunjung ke pesta buku bertempat di Danga city Mall, Johor Bahru. Dalam jutaan buku yang disusun rapi menurut genre dan bahasa, saya cuba untuk mencari beberapa buah buku untuk dijadikan koleksi peribadi dan hidangan buat akal supaya tidak rehat terlalu lama di waktu yang agak lapang sepanjang cuti ini.

Saya cuba mendiskusikan buku ini secara keseluruhan dari sudut pemahaman yang agak cetek dan berharap ianya dapat ditambah sekiranya terkurang dan membetulkan sekiranya ada yang tersilap.


Buku bertajuk “AKU,BUKU DAN CINTA” tulisan Dr Abdullah ‘Aidh Al Qarni yang juga merupakan Penulis buku Best Seller “LA TAHZAN” sangat menarik untuk dikongsikan. Jika sesiapa inginkan buku yang dapat memotivasikan anda untuk terus membaca, pada pandangan saya, buku ini antara bahan yang dapat memotivasikan anda untuk terus membaca.

Dr Aidh Abdullah Al Qarni telah membicarakan soal kepentingan membaca dalam kehidupan sebagai seorang manusia apatah lagi orang yang mengaku dia sebagai penggerak dakwah. Perkongsian pengalaman peribadi Dr ‘Aidh dan juga beberapa contoh tokoh-tokoh Islam berkenaan sifat cintakan ilmu dan minat membaca mereka juga turut dimuatkan di dalam buku ini bagi menaikkan semangat para pembaca untuk menjadi seperti mereka.


Baca Dan Bacalah..

Membaca membolehkan kita memperoleh ilmu dan menyelamatkan diri kita dari kebodohan. Membaca juga boleh menguatkan daya ingatan, mendewasakan pemikiran, memberikan banyak pengalaman dan pengajaran, mengungkapkan banyak rahsia dan bermacam-macam lagi. Membaca adalah kunci pengetahuan dan jalan menuju pembangunan.

Kerana amat pentingnya membaca, maka kalimat pertama yang diturunkan oleh Allah s.w.t kepada Nabi Muhammad s.a.w adalah perintah untuk membaca yang di awali dengan Bismillah. Allah berfirman :

“Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk)” (Surah Al-Alaq: Ayat 1)

Ini menunjukkan kita adalah umat Iqra’ sebagaimana yang diungkapkan oleh Dr ‘Aidh Abdullah Al-Qarni:

“kita adalah umat iqra', tetapi mengapa kita masih enggan membaca??”

Dengan membaca, pasti pengetahuan dan wawasan akan bertambah. Selagi seseorang mengkaji warisan ilmiah dan peradaban manusia, maka akan bertambah pula wawasannya dan akalnya pun akan berkembang, khususnya apabila ia membaca buku-buku yang bermanfaat.


“Buku, Aku Cinta Kamu”

Inilah ungkapan yang digunakan oleh Dr ‘Aidh Abdullah Al Qarni untuk menggambarkan betapa cintanya beliau terhadap ilmu yang terdapat dalam buku. Bingkisan pengalaman beliau yang di tuliskan dalam buku ini sangat indah dan penuh puitis untuk membangkitkan semangat para pembaca agar terus membaca dan membaca. Di bawah saya cuba kongsikan sedikit bagaimana gambaran kehidupan Dr ‘Aidh sebagai pencinta buku yang merupakan seorang yang amat kita kagumi pada hari ini.

“saya mendakapnya di atas dada, membiarkannya ia tidur di atas lengan dan merangkulnya dalam pelukan. Ia berbicara dan membuat saya senang, sedih, tertawa dan bahkan menangis. Ia menghembuskan kata-katanya ke dalam jiwa saya dan saya pun tak dapat melupakannya. Ia merupakan teman paling setia, paling dekat dan merupakan penghantar terindah. Bersamanya pula, saya lupa akan segala kesulitan, duka cita dalam hidup dan seharian yang dipenuhi kekeruhan……”

“Bersamanya juga, saya ibarat berada di taman yang rendang, kebahagiaan yang besar, kumpulan-kumpulan orang yang menyenangkan. Bersama buku, akal saya menjadi tumbuh, jiwa saya menjadi bersih, keyakinan dan kepercayaan saya bertambah..Saya tidak pernah jemu dengan ucapannya dan juga tidak letih menemaninya.”


Tetapi apa yang mengecewakan??

Berdasarkan statistik, kebiasaan membaca buku dikalangan Mahasiswa Malaysia teramat kurang dan membimbangkan. Menurut kajian Dr Abu Hassan Hasbullah, Pensyarah Jabatan Media, Universiti Malaya (UM) mengenai tabiat membaca di kalangan mahasiswa di Malaysia, rata-rata hanya membaca 12 buku dalam tiga tahun pendidikan di universiti. Ini bermakna purata bilangan yang di baca oleh Mahasiswa Malaysia setahun hanya sekitar 4 buku sahaja.

Wakil Menteri Pelajaran Noh Omar mengungkapkan, berdasarkan suatu kajian, jumlah buku yang dibaca oleh pelajar Australia ialah 180 buku, Indonesia 94 buku, India 130buku, Thailand 56 buku dan Brunei 26 buku.

Awal membaca memanglah sukar, namun akhirnya ianya pasti akan bertukar menjadi kebahagiaan. Lihatlah tokoh-tokoh hebat pada masa dulu dan kini, mereka bukan sahaja hebat dari segi kepimpinan, malah mereka juga hebat dari segi pembacaan.”

Buat para aktivis dakwah, isi dada kita dengan ilmu kerana mana mungkin kita dapat memberi cahaya sedangkan kita juga dalam kegelapan. Saya akhiri dengan satu kata-kata mutiara yang di lampirkan bersama buku ini:

"Buku apapun pasti ada manfaatnya. Jadi janganlah memandang remeh terhadap sesuatu buku.."


Ya Allah, kurniakanlah kepada kami Ilmu yang bermanfaat.

2 comments

  1. mistique // December 2, 2009 at 7:53 AM  

    oooo..buku recipe pun ok gak kan..ilmu tuh..

  2. Ismail Sirajudin // December 4, 2009 at 8:13 AM  

    boleh..baca buku resepi, dapat ilmu untuk menambah resepi dalam masakan..=)