Erti sebuah Cuti..

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 9:13 PM | | 3 comments »

"Aku mungkin ndak balik cuti semester ni pak,sebab baru jak balik hari tu kan..lagipun tiket mahal, membazir jak nanti...". Jelas aku kepada bapakku yang jauh di negeri bawah bayu..


"oh..kalau balik Sabah membazir ya...kalau jalan-jalan di semenanjung tu, ndak membazir plak??"(sambil ketawa)..bapakku cuba bergurau..

Dari kiri : Pakcik Rusdan, Bapakku, Aku sewaktu bersiar-siar
di sekitar Kuala Lumpur.

Sewaktu "kawan-kawan sekuliah" bergembira bersama keluarga di rumah, aku pula bersama "sahabat-sahabat yang sedikit". Cuti Kali ini sudah dipenuhi dengan jadual yang agak padat. Ini kali pertama aku di hujani senarai kerja yang begitu banyak. Kekadang datang rasa pening kepala, sesak nafas kerana belum dapat membiasakan diri dalam menguruskan semua kerja-kerja ini. Mungkin kerana aku belum menjiwai peranan yang di berikan. Mungkin minda masih bergerak secara minima, jiwa masih belum matang, ilmu juga masih cetek untuk diterjemahkan dalam gerak kerja yang memerlukan penelitian yang halus dalam setiap tindakan.

Letih jugak..tapi takpe, aku faham kerja ni wajib aku buat sebagai seorang muslim. Keletihan hanya sementara, dan aku mengharapkan kebaikan yang berpanjangan.

sekadar coretan kosong dalam mencari erti sebuah kehidupan...

Read more!

Buat Para Amilin

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 1:06 AM | 0 comments »

Siapa yang bergelar muslim wajib beramal, mempertahankan agamanya seterusnya berdakwah kepada orang lain. Itulah yang dinamakan ' Amal Islami ' . Islam mempunyai rukun-rukunnya yang tersendiri, begitulah juga Amal islami. Diantara rukun-rukun Amal Islami yang telah disebut oleh ulamak ialah :

1) Amal Fardi (Bekerja untuk islam secara solo)
2) Amal Jama’ie (Bekerja untuk Islam secara berjemaah)
3) Amal Ijtima’ie (Bekerja untuk Islam melalui pentas yang lebih luas)

Untuk melaksanakan Amal Islami disana ada pesanan dari ulamak gerakkan. Mari kita lihat pesanannya.Berkata Iman Hassan Al-Banna

'Wajib ke atas setiap muslim memulakan dengan memperbaiki dirinya, kesempurnaan itu dapat dilihat bila ia telah dapat memiliki beberapa perkara yang meletakkan ia di peringkat tertentu yang menjadikan ia mampu untuk memikul tanggungjawab amal Islami'



10 Muwasofat merupakan ciri-ciri utama pembinaan seorang kader dakwah. Dari detik pertama seseorang itu menjejaki alam tarbiyyah, dia tidak dapat di pisahkan dengan pembinaan muwasofat-muwasofat ini sehingga dirinya terus di baluti oleh Islam yakni menjadi individu muslim yang unggul. Berikut merupakan sedikit pendetailan terhadap 10 Muwasofat.







1. Akidah yang sejahtera (Salimul Aqidah)

• Redha Allah sebagai tuhan, Islam sebagai Agama dan Muhammad saw sebagai Nabi.
• Sentiasa muraqabah Allah dan mengingati akhirat, memperbanyakkan nawafil dan zikir.
• Menjaga kebersihan hati, bertaubat, istighfar, menjauhi dosa dan syubhat.


2. Ibadah yang betul (Sahihul Ibadah)
• Perlu melakukan ibadat yang meninggikan roh dan jiwanya.
• Perlu belajar untuk membetulkan amalannya dan mengetahui halal dan haram.
• Tidak melampau atau berkurang (pertengahan).


3. Akhlak yang mantap (Matinul Khuluq)

• Akhlak kita ialah Al-Quran dan ditunjukkan oleh Nabi saw.
Dijelaskan beberapa unsur oleh Imam Al-Banna dalam kewajipan daie iaitu sensitif, tawadhu’, benar dalam perkataan dan perbuatan, tegas, menunai janji, berani, serius, menjauhi teman buruk dll.



4. Mampu berusaha (Qadiran ala Kasbi)
• Walaupun kaya, perlu bekerja.
• Tidak terlalu mengejar jawatan dalam kerajaan/resmi.
• Meletakkan jawatan dan tempat kerja mengikut keperluan dakwah lebih utama dari gaji dan pendapatan.
• Melakukan setiap kerja dengan betul dan sebaiknya (ihsan).
• Menjauhi riba dalam semua lapangan.
• Menyimpan untuk waktu kesempitan.
• Menjauhi segala bentuk kemewahan apatahlagi pembaziran.
• Memastikan setiap sen yang dibelanja tidak jatuh ke tangan bukan Islam.



5. Berpengetahuan luas (Mutsaqqafal Fikri)
• Perlu berpengetahuan tentang Islam dan maklumat am supaya mampu menceritakan kepada orang lain.
• Perlu bersumberkan kepada Al-Quran dan Hadis dan diterangkan oleh ulama yang thiqah.
• Pesan Imam Banna: Perlu boleh membaca dengan baik, mempunyai perpustakaan sendiri dan cuba menjadi pakar dalam bidang yang diceburi.
• Mampu membaca Al-Quran dengan baik, tadabbur, mempelajari seerah, kesah salaf dan kaedah serta rahsia hukum yang penting.



6. Kuat tubuh badan (Qawiyyal Jism)
• Dakwah berat tanggungjawab dan tugas - perlukan badan yang sihat dan kuat.
• Rasulullah saw menitikberatkan soal ini. Maksud Hadis : “Mukmin yang kuat itu lebih baik dan lebih dikasihi Allah dari mukmin yang lemah, tetapi pada keduanya ada kebaikan”
• Pesanan al-Banna:
“Memeriksa kesihatan diri,mengamalkan riyadhah dan tidak memakan/minum suatu yang merosakkan badan”




7. Mampu melawan nafsu (Mujahadah ala Nafsi)

• Perlu azam yang kuat untuk melawan kehendak nafsunya dan mengikut kehendak Islam.
• Tidak menghiraukan apa orang kata dalam mempraktikkan Islam.
• Dai mungkin melalui suasana sukar yang tidak akan dapat dihadapi oleh orang yang tidak biasa dengan kesusahan.



8. Menjaga waktu (Haarithun ala Waqtihi)
• Waktu lebih mahal dari emas, waktu adalah kehidupan yang tidak akan kembali semula.
• Sahabat sentiasa berdoa agar diberkati waktu yang ada pada mereka “..Aku adalah makhluk baru.. menjadi saksi kepada manusia.”



9. Tersusun dalam urusan (Munazzamun fi syu’unihi)
• Untuk manfaatkan waktu dengan baik.. perlu penyusunan dalam segala urusan.
• Gunakan segala masa dan tenaga tersusun untuk manfaat Islam dan dakwah.



10. Berguna untuk orang lain. (Nafi’un li ghairihi)
• Dai umpama lilin yang membakar diri untuk menyuluh orang lain.
• Dai adalah penggerak dakwah dan Islam. Masa depan Islam, hidup mati Islam bergantung kepada daie.
• Amal Islam ialah untuk menyelamatkan orang lain dari kesesatan.
• Dai merasa gembira bila dapat membantu orang lain. Paling indah dalam hidupnya ialah bila dapat mengajak seorang manusia ke jalan Allah.


--------------------------------------------------------------


--------------------------------------


--------------------------------------------------------------


Beruntunglah bagi sesiapa yang boleh mendisiplinkan dirinya dalam memastikan 10 sifat2 yang disebutkan tadi diamalkan dengan sebaiknya. Dialah bergelar pekerja (amilin). Pekerja yang bekerja untuk Islam. Amilin yang berjiwa Muttaqin. Berikut antara saranan al-Jamaah buat Amilin, membentuk syaksiyyah (peribadi) yang Muttaqin.


Top Up 15 Nilai Tambah Syakhsiyyah Amilin Muttaqin


1) Tidak takut celaan orang yang mencela ( bersedia menerima kritikan )

2) Tidak gentar menghadapi risiko ( tahu bagaimana mengurus risiko )

3) Berani mencuba ( tidak prejudis )

4) Semangat mahukan perubahan ( tidak statik atau kaku )

5) Tidak memusuhi idea-idea baru atau pendekatan-pendekatan baru.

6) Tidak membezakan tugas atau terlalu memilih kerja-kerja jamaah.

7) Tidak emosional sebaliknya bertindak rasional.

8) Tegas dan tidak mudah merajuk.

9) Memberi dan menerima.

10) Menunaikan hak orang lain dan tanggungjawab diri sendiri.

11) Bersikap tolerensi terhadap pandangan orang lain dengan tidak menyangka hanya pendapatnya sahaja yang betul.

12) Mengutamakan syura daripada pendapat sendiri.

13) Optimis dengan kemenangan Islam.

14) Memiliki fizikal yang baik, minda yang cerdas, prinsip yang berwibawa dan disiplin yang baik.

15) Pengaruh dan penerimaan masyarakat terhadap peribadi dan perjuangannya.


Salam Penutup


Moga berjaya membentuk diri sebagai amilin yang mempunyai nilai Syakhsiyyah Muttaqin sebagai jentera Jamaah. Sebagaimana arahan dan peraturan yang telah di‘tampal’ melalui pekeliling Ilahi:

“Wahai orang-orang yang beriman ! Jadilah pembantu Allah ( orang-orang Allah ) sebagaimana telah berkata Nabi Isa ibnu Maryam AS kepada pengikutnya; Siapa yang sedia menjadi pembantuku untuk menegakkan agama Allah, berkatalah pembantunya; Kamilah penolong agama Allah ! Maka beriman sebahagian dari kalangan Bani Israel dan sebahagiannya kufur. Lalu diberi sokongan kemenangan akan orang-orang yang beriman ke atas musuh-musuh mereka dan akhirnya jadilah mereka golongan yang beroleh kemenangan”. (Surah as-Soff : 14)




Ayuh ISLAH...!!!

Read more!

Wasiat Imam Samudera

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 12:43 AM | 0 comments »
















"Saudara, aku wasiatkan kepada antum dan seluruh umat Islam yang telah mengazzamkan dirinya kepada jihad dan mati syahid untuk terus berjihad dan bertempur melawan setan akbar, Amerika dan Yahudi laknat.

Saudaraku, jagalah selalu amalan wajib dan sunnah harian antum semua. Sebab dengan itulah kita berjihad dan sebab itulah kita mendapat rizki mati syahid. Janganlah anggap remeh amalan sunnah akhi, sebab itulah yang akan menyelamatkan kita semua dari bahaya futur dan malas hati.

Saudaraku, jagalah salat malammu kepada Allah Azza Wajalla. Selalulah isi malam-malammu sujud kepada-Nya dan pasrahkan diri antum semua sepenuhnya kepada kekuasaannya. Ingatlah saudaraku, tiada kemenangan melainkan dari Allah semata.

Kepada antum semua yang telah mengikrarkan dirinya untuk bertempur habis-habisan melawan anjing-anjing kekafiran, ingatlah perang belum usai. Janganlah takut cercaan orang-orang yang suka mencela, sebab Allah di belakang kita. Janganlah kalian bedakan antara sipil kafir dengan tentara kafir, sebab yang ada dalam Islam hanyalah dua, adalah Islam atau kafir.

Saudaraku, jadilah hidup antum penuh dengan pembunuhan terhadap dengan orang-orang kafir. Bukanlah Allah telah memerintahkan kita untuk membunuh mereka semuanya, sebagaimana mereka telah membunuh kita dan saudara kita semuanya. Bercita-citalah menjadi penjagal orang-orang kafir. Didiklah anak cucu antum semua menjadi penjagal dan teroris bagi seluruh orang-orang kafir. Sungguh saudaraku, predikat itu lebih baik bagi kita daripada predikat seorang muslim, tetapi tidak peduli dengan darah saudaranya yang dibantai oleh kafirin laknat. Sungguh gelar teroris itu lebih mulia daripada gelar ulama. Namun mereka justru menjadi penjaga benteng kekafiran.

http://www.muslimdaily.net

**Ya Allah jadikanlah aku sebagai pencinta syahid dalam menegakkan agamamu..

Read more!

Yusuf Estes Comes to UTM

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 11:13 PM | 0 comments »

Majlis Amal Islami Malaysia (MAIM), Gabungan Pertubuhan NGO Muslim Negeri Johor, bersama Masjid Sultan Ismail (MSI) UTM serta Masjid Tan Sri Ainuddin Wahid, Taman Universiti telah berusaha membawa Dr Yusuf Estes ke Johor Bahru dalam siri lawatan beliau ke Malaysia. Dr Yusuf adalah seorang pendakwah terkenal di USA dan seluruh dunia semenjak memeluk agama Islam. Beliau sebelum ini ialah pendakwah Protestan yang aktif. Program Dr Yusuf Estes di Johor Bahru yang akan diadakan seperti berikut:



“Why are Scientists and Doctors turning to Islam for Answers?”


27 November 2008 (Khamis)

2.00 – 4.00 pm

Dewan CTL, Blok F54,

Universiti Teknologi Malaysia, Skudai


“Do Dakwah Now!”

27 November 2008 (Khamis)

8.00 – 10.00 mlm

Masjid Jamek Tan Sri Ainuddin Wahid

Taman Universiti, Skudai

Semua dijemput hadir!!


Maklumat lanjut mengenai Syeikh Yusuf boleh diperolehi dariwww.al-nidaa.com.my atau www.yusufestes.com

Kisah beliau menganut Islam boleh dilihat melalui video di alamat berikut: Video

Read more!

Jersi Baru Pasukan Bola Sepak Malaysia??

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 11:17 AM | | 2 comments »

Pemain Malaysia (Aidil Zafuan) menggayakan jersi baru Malaysia?
Cuba lihat hadapan jersi Malaysia
Jersi Inter Milan, Kelab Serie A Itali

Inikah jersi baru pasukan bola sepak Malaysia? lihat hadapan jersi terpampang lambang apa? Kemaraan Pasukan bola sepak Malaysia sejak akhir-akhir ini agak membanggakan. Ranking FIFA telah meningkat daripada tangga 162 kepada 151 dan aksi pada Pesta Bola merdeka juga turut menaikkan lagi nama Pasukan bola sepak Malaysia apabila menjadi Naib Juara. Tetapi setelah kemenangan demi kemenangan dikecapi, Pasukan Malaysia berhasrat untuk menukar penampilan di atas padang dengan menggunakan Jersi yang amat Kontroversi.

Jersi yang ditaja oleh Nike seumpama ini memang sudah dipakai oleh pasukan kelab Serie A Itali, Inter Milan. Saya tidak pernah terbayang pasukan Malaysia yang terkenal dengan jersi kuning hitam juga akan memakainya. Apapun jersi ini tidak dipakai lagi oleh pasukan Malaysia dalam mana-mana perlawanan. Sekiranya benar Persatuan Bola Sepak Malaysia (FAM) menggunakan jersi ini, ianya akan mengundang kemarahan penonton nanti terutama umat Islam.

Read more!

Dua Kesakitan

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 6:32 PM | | 0 comments »

Dalam hidup ini, manusia akan menghadapi 2 kesakitan. Haish :-) pelik bukan? Apa 2 kesakitan tersebut?

” Dalam hidup manusia akan menghadapi 2 kesakitan.

Sakit kerana mendisiplin diri atau sakit kerana menyesal.”

Kedua-duanya adalah sakit dan anda tidak mampu untuk mengelaknya. Tetapi yang membezakan kedua-dua kesakitan ini adalah tempoh masanya. Kesakitan mendisiplin diri hanya dirasai dalam tempoh yang pendek sahaja. Iaitu mungkin sekitar 2-6 bulan sahaja. Contoh di mana seorang pelajar mendapat ‘sakit‘ dalam mendisplin diri belajar dan mengulangkaji pelajaran untuk memperolehi keputusan yang cemerlang.

Tetapi kesakitan kerana menyesal mengambil tempoh yang lebih lama untuk pulih. Lebih teruk lagi, mungkin ianya tidak terubat seumur hidup anda.

Kata orang, ” Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tidak ada gunanya.”

Jadi, apa pilihan anda?
drinspirasi.com

Read more!

Budayakan Brainstorming

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 7:53 AM | | 1 comments »

Bila kita menyebut tentang brainstorming, ia berkait rapat dengan konsep ijtihad. Ijtihad bermakna put all of our effort on our mind progressing. Dengan kata lain, seorang brainstormer bolehlah kita anggap sebagai mujtahid, pemikir, think tank kepada sesuatu perancangan dalam gerak kerja jamaah.

Brainstorming dalam jamaah adalah suatu proses bagaimana kita memanfaatkan akal yang telah dikurniakan oleh ALLAH (generate our mind) dalam merangka sesuatu perancangan. Semakin kuat seorang brainstormer generate idea dengan baik, kita akan dapat capai suatu keputusan yang kritikal dan baru, tanpa menjadi pak turut kepada idea-idea yang lampau.

Sesi brainstorming yang baik ialah dengan menanggalkan baju-baju jawatan, taklifan atau entiti kelompok yang diwakili. Dengan kata lain, jangan ada sebarang pandangan yang dikeluarkan atas sentimen mahupun kepentingan jawatan, taklifan mahupun entiti kelompok yang diwakili. Khususnya indivifu personal brainstormer itu sendiri. Maklumat dan pandangan perlulah dilihat sebagai suatu yang objektif, genuine, tidak bias, dan terjamin keasliannya.

Dilema yang seringkali memerangkap sesi brainstorming ialah ego dan bias dalam mempertahankan pandangan yang mewakili statusnya, dipengaruhi emosi sehingga meninggalkan rasional, gagal menyatakan kebenaran itu benar dan kesalahan itu salah kerana suasana hierarki kepimpinan tidak dapat dibuang. Akibatnya, keputusan tidak masak kerana tiada ketelusan dan keaslian semasa memberi pandangan.


Dalam sesi brainstorming, semua cadangan adalah mungkin dan berpotensi. Seorang brainstormer akan memaksa akalnya untuk mengeluarkan idea-idea yang mencapah bahkan idea yang di luar kotak adalah sangat digalakkan. Jangan sekat idea-idea yang cuba dikeluarkan oleh brainstormer walaupun idea yang diberikan kelihatan tidak logik atau tidak sesuai. Ini akan merencatkan potensi yang ada pada brainstormer. Kadangkala, sampai kepada suatu tahap di mana idea yang dikeluarkan oleh brainstormer seolah-olah idea yang dangkal, bodoh, tidak logik dan gila! Tidak mengapa selagi ia masih lagi dalam kerangka proses percambahan idea kerana kadangkala pandangan sebegini berkemungkinan menjadi idea yang paling realistik dan tajam yang mungkin tidak pernah kita fikirkan.

Seelok-eloknya, sesi brainstorming dihadiri oleh orang lama atau mereka yang ahli dan berpengalaman yang mampu memberikan maklumat, data dan tasawur terhadap subjek yang ingin dibincangkan. Namun awas, idea-idea lampau dilihat oleh seorang brainstormer dalam suatu sesi brainstorming hanyalah sebagai suatu fakta sejarah yang objektif. Dengan mengambil kira ia sebagai suatu maklumat, brainstormer akan mencari suatu jalan dan keputusan yang paling ideal untuk masa kini. Elakkan daripada bertaklid membuta tuli kerana ia akan melahirkan brainstormer yang malas dan mematikan potensi akal untuk berfikir sesuatu yang baru. Apabila malas berfikir, kita akan jadi malas berijtihad. Apabila malas berijtihad, kita tidak akan mampu menemui strategi baru dan tidak dapat membuat sebarang perubahan kearah yang lebih baik . Sebab itu kita lihat strategi dan aksi-aksi yang dibuat oleh gerakan mahasiswa seringkali menjadi langkah ikutan parti-parti politik nasional.

Kaedah brainstorming yang baik ialah dengan cara setiap brainstromer memakai kasut yang pelbagai agar pandangan dan cadangan yang diberikan lebih tepat dan mencakupi kepelbagaian kelompok yang terlibat. Dalam membincangkan sesuatu subjek kemungkinan keputusan yang terhasil akan berhadapan dengan beberapa kelompok.

Justeru, seorang brainstormer yang baik ialah mereka yang mampu memberikan pandangan daripada pelbagai sudut kelompok yang bakal didepaninya atas keputusan yang akan dibuat. Brainstormer yang baik adalah yang tidak terperangkap dalam kelompok perbincangan sebaliknya melihat skop perbincangan dari luar dan keseluruhan. Kelak keputusan yang akan dibuat bukanlah sekadar “ikut sedap hati” sahaja. (syok sendiri).

www.rijal86.blogspot.com

Read more!

Daripada Pengetahuan Kepada Amalan

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 11:06 PM | | 0 comments »

Dalam penyelidikan saintifik, kita perlu bermula dari tahap umum kepada tahap khusus, pada masa dan di mana hal itu berlaku. Dengan Cara ini orang yang akan yang dinasihati akan menyedari kedudukan sesuatu masalah dan mula bertindak untuk memperbetulkannya. Apabila kita menjumpai suatu kesilapan, kita berkewajipan untuk membetulkannya; jika tidak, pada hari qiamat sahabat kita akan mempertanggungjawabkan kita. "umar ibn Al Khattab berkata " Semoga Allah merahmati sesiapa yang memberikan kesilapan-kesilapanku sebagai hadiah kepadaku"

Beliau melihat kesilapan sebagai hadiah dan sememangnya kesilapan buka sahaja hadiah berharga, malah satu hadiah yang tidak dapat diketepikan. Keadaan ini amat diperlukan pada hari ini kerana amalan ini telah hampir hilang. Amalan ini terpancar keluar daripada kecintaan dan keprihatinan kita kepad a orng lain. Jika anda mencintai mereka, anda patut memperbetulkan mereka. Mereka patut membalas. Jika tidak iman akan dipersoalkan sebagaimana diterangkan oleh hadis:

"Tidak beriman seseorang sehinggalah dia menyayangi sahabatnya sebagaimana ia menyayangi dirinya.."


Sifat ini bertentangan dengan sifat yang mementingkan diri sendiri yang terdapat dalam masyarakt kebendaan. Di sini manusia hanya mementingkan diri masing-masing. Objektif mereka ialah untuk memperoleh kebebasan individu untuk menikmati kepuasan nafsu. Oleh itu, mereka tidak perlu memberitahu orang lain apa-apa yang mereka tidak suka mendengarnya.

Objektif kita ialah untuk menegakkan kebenaran dalam masyarakat, walaupun kita terpaksa memberitahu orang lain apa yang mereka tidak gemar mendengarnya.

Oleh itu, apabila anda melihat sahabat anda memakai baju dengan butangnya tidak dikancingkan, tali lehernya serong, zip seluarnya terbuka, dan terdapat kotoran pada mukanya, tali kasutnya tercabut atau rambutnya tidak terurus, pastikan anda memberitahunya secara peribadi dengan serta merta. Beliau sepatutnya berterima kasih kerana beroleh hadiah yang besar dari teguran itu. Jika kita mengamalkan perkara ini "secara spontan", secara khusus, memberikan nasihat dengan kasih sayang dan prihatin dalan program latihan kita, keupayaan kita akan meningkat sebanyak lebih 50%. Kita akan merasai rahmat kerana mendekati "masyarakat yang saling mengingati antara satu sama lain"

Read more!

Nasihat Sebgai satu tanggungjawab

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 10:42 PM | | 0 comments »

Memberikan nasihat adalah satu kewajipan kita, tanpa mengira bagaimana nasihat itu diterima. Rasulullah S.A.W mengingatkan kita bahawa banyak masyarakat yang musnah akibat kecuaian mereka terhadap nasihat. Yang lebih penting, nasihat perlu diberikan semata-mata kerana Allah, bukannya kerana tujuan keduaniaan. Dalam Hal ini, semua pendakwah mestilah menjadi contoh terhadap perlaksanaan akhlak Islam yang mulia ini, iaitu nasihat,

Kita tidak sepatutnya dikecewakan oleh mereka yang tidak menerima nasihat ikhlas kita dengan baik. Pengalaman menunjukkan bahawa mereka yang tidak senang dengan nasihat yang terbuka dan baik, kadangkala akan menghargainya beberapa bulan atau tahun kelak.

Akhir sekali, Satu peringatan perlu diberikan di sini. Semasa kita menyampaikan nasihat kepada seseorang, tidak bermakna idea kita adalah benar. kadangkala kita mungkin tersilap, manakala orang yang kita beri nasihat itu betul. Dalam kes sedemikian, amalan nasihat tidak semestinya bertukar menjadi satu pertelingkahan; tetapi menjadi satu perbincangan yang matang. Hal ini merupakan tanggungjawab pemberi dan penerima nasihat.

Read more!

HATI '08

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 12:00 PM | 0 comments »

Alhamdulillah setelah 6 hari berprogram di Perkampungan orang asli tanah abang, Mersing, akhirnya selesai sudah HATI'08. Banyak pengalaman dan juga kenangan bersama penduduk di sana yang tidak dapat kami gambarkan dengan kata-kata.


Bermula dengan sedikit kekok dengan suasana di sana, di tambah pula dengan penerangan-penerangan yang di berikan dari pelbagai pihak menimbulkan sedikit rasa gerun untuk berprogram di perkampungan orang Asli. Ini merupakan program pertama yang di jalankan oleh PMIUTM. Tetapi dengan kerjasama dan komitmen yang di berikan oleh semua Peserta Program, alhmadulillah, program ini telah di jalankan dengan jayanya.

"Da'ie Mesti Kuat", kata-kata yang boleh dibekalkan untuk Peserta agar sentiasa bersedia dalam apa jua yang bakal berlaku sepanjang program. Pelbagai masalah telah berlaku sepanjang program, antaranya tentatif yang di atur kebanyakannya terpaksa di ubah untuk menyesuaikan dengan waqi' di sana. Unit aktiviti yang di ketuai oleh akhi Rasy'ain dan di bantu oleh Ummi Su memang cekap dalam mengatur dan menyusun semula strategi agar matlamat dakwah kepada orang Asli terus tercapai. Terima kasih kepada semua unit aktiviti (Anis, yusof, nizam, nadzirah, juwairiyah, dan lain-lain.

Gandingan mantap khairul dan khairi (**ada yang menggelar ibarat Upin dan Ipin) dalam menguruskan unit teknikal juga patut di beri pujian. kedua adik-adikku ini bersungguh-sungguh dalam melakukan sesuatu Walaupun mereka hanya berdua tanpa bantuan daripada muslimat. Keikhlasan terpancar diwajah kedua-dua mereka, mereka penat tapi masih mampu mengukir senyuman dan bergelak ketawa. Semoga Allah membalas penat lelah yang antum buat dengan ganjaran yang setimpal.

dan Kepada Semua yang terlibat, ana mengucapkan terima kasih di atas kerjasama dan komitmen yang telah anda berikan. Semoga Allah memberi ganjaran di atas pengorbanan yang telah dicurahkan kepada penduduk Orang Asli. Berdoalah semoga mereka menerima hidayah daripada Allah s.w.t. Kita hanya mampu berusaha setakat yang mampu tetapi Allah sahaja yang dapat memberi Hidayah. Wallahua'lam

Unggul Bersama Islam

Strive 4 mardhatillah

Gambar Sekitar Program


Read more!

Cabaran Mematangkan

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 1:10 PM | 0 comments »

Semakin umur kita meningkat, semakin kita banyak berdepan dengan cabaran. Bahkan, sampai ke satu tahap dah sampai nak give up dan kita jadi loose control terhadap diri sendiri. Kita tak mampu mengawal diri kerana tidak berusaha mengenal diri terlebih dahulu, jiwa kita dan siapa kita.

Orang yang pandai mengawal dirinya kenal diri sendiri. Ramai yang berkata dia sudah kenal diri sendiri tapi tiap kali berdepan dengan cabaran (panggil masalah sebagai cabaran!) seringkali menyalahkan orang lain, gagal mengawal emosi, murung, suka memencilkan diri dan berfkiran negatif terhadap situasi, perkara, keadaan dan benda.


Cabaran mematangkan kita. Sebenarnya cabaran datang untuk membuat kita terus bersedia menghadapi apa jua yang akan berlaku di masa hadapan, sama ada baik ataupun buruk.

Orang yang banyak menempuh cabaran dan dugaan dalam hidupnya merupakan orang yang matang, mampu membuat pertimbangan bijak, dapat menetapkan keputusan dengan baik, bertanggungjawab, baik hati dan sanggup membantu orang lain. Manakala orang yang kurang berhadapan dengan cabaran, leka dengan kehidupan yang selesa, lalai dengan hiburan dan keseronokan.

Bila berdepan cabaran, orang sebegini mudah hilang pertimbangan dan mudah berkata apa jua yang mereka lakukan untuk mengawal diri tak berkesan. Mereka belum kenal diri sendiri lagi dengan lebih mendalam dan cenderung untuk beremosi. Bahkan jauh dari mengenali Allah s.w.t, pemilik segala rezeki, pintu-pintu kekayaan dan kerahmatan.

Apa jua cabaran yang mendatang, biar hadapi dengan fikiran yang matang, bukannya yang emosi dan negatif. Dekatkan diri pada Tuhan, agar dia meringankan beban cabaran yang ditanggung oleh kita. Allah takkan mengubah nasib kita melainkan kita sendiri yang mengubahnya. Ini semua cobaan!

http://www.imotivasi.com

Read more!

Teman, Sahabat, Kawan

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 8:58 AM | 0 comments »

Apabila kau ingin berteman,
Janganlah kerana kelebihannya,
Kerana mungkin dengan satu kelemahan,
Kau mungkin akan menjauhinya. ...

Andai kau ingin berteman,
Janganlah kerana kebaikannya,
Kerana mungkin dengan satu keburukan,
Kau akan membencinya. ...


Andai kau inginkan sahabat yang satu,
Janganlah kerana ilmunya,
Kerana apabila dia buntu,
Kau mungkin akan memfitnahnya. ...

Andai kau inginkan seorang teman,
Janganlah kerana sifat cerianya,
Kerana andai dia tidak pandai menceriakan,
Kau mungkin akan menyalahkannya. ...

Andai kau ingin bersahabat,
Terimalah dia seadanya,
Kerana dia seorang sahabat,
Yang hanya manusia biasa....

Jangan diharapkan sempurna,
Kerana kau juga tidak sempurna,
Tiada siapa yang sempurna...

Read more!

Kenangan Lama..Demonstrasi Al-Aqsa

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 9:43 AM | 0 comments »

Read more!

Ambil kesempatan untuk menulis

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 1:04 AM | 0 comments »

Di kesempatan ini, tidak terlambat untuk ana mengucapkan selamat menghadapi final exam kepada semua. Untuk minggu ni kurang berpeluang untuk menulis dan meng"update" blog di sebabkan tibanya masa bekerja keras untuk exam..tiada tips untuk diberikan kepada semua cuma sedikit nasihat untuk diri ana dan juga untuk semua agar kita mohon dikurniakan result yang cemerlang bukan je di sisi kita tetapi di sisi Allah s.w.t.


Ada beberapa orang sahabat yang mengadu tentang akademik kepada ana..

"ana rasa, ana x dapat "score" la untuk sem ni"..erm...lebih kurang macam tu la bunyinya..:-)

erm???macam mana nak jawab ek..mungkin sahabat-sahabat semua mempunyai jawapan yang lebih baik dari ana..tetapi apa yang ana leh berikan hanyalah nasihat supaya kita berusaha semampu yang boleh..yang lain kita serahkan kepada Allah. Apa yang paling penting, Pastikan result yang kita perolehi merupakan result yang mendapat berkat dan redha daripada Allah s.w.t.


Nasihat ni, ayah ana bekalkan kepada ana dulu waktu nak amik SPM. Pesan ayah ana supaya benda ni di amalkan dalam doa kita kepada Allah. Bila fikir-fikir balik, ada pengajaran yang ayah ana cuba terapkan dalam doa tu. Pertama, Keberkatan dan redha Allah amat penting dalam semua perkara yang kita lakukan sama ada yang kecil atau yang besar..tul x??. Kedua, pengajaran tersirat, result yang tinggi tapi tidak mendapat keberkatan dan juga keredhaan Allah berbanding result yang sederhana tetapi mendapat keberkatan dan keredhaan dari Allah, mana lebih baik?? tepuk dada tanya iman...

Di sini, ana tidak berniat untuk mengajak sahabat-sahabat ke arah yang tidak cemerlang, tetapi ana nak fokuskan kepada keberkatan dan juga kepada keredhaan Allah. Ketiga, keempat dan ke seterusnya sahabat-sahabat boleh cari sendiri ye.. anda semua lebih 'alim dari ana.Wallahua'lam.

Semoga Allah memudahkan segala urusan kita di dunia dan akhirat.

Read more!

Energi Dosa

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 8:13 AM | 0 comments »

Oleh Syamil Yusuff

Kebanyakan kita sering membicarakan tentang kebaikan, pahala dan ganjaran syurga. semua itu mamapu di capai dengan izin Tuhan kepada kita, dan semua perkara itu mampu di usahakan. cuma bagi mereka yang malas, dan hanya mengahrapkan syurga dan pahala datang bergolek sahaja, maka itu sudah pasti tidak akan memberikan apa apa pulangan. kerana apa? mereka yang sering melakukan dan jarang mencela diri sendiri kerana sering mengikut hawa nafsunya, tetapi mengharapkan syurga, maka orang itu adalah orang ang bermimpi di siang hari.

Apabila kita melakukan amal kebaikan dalam kehidupan seharian, atau melakukan ibadah yang wajib dan sunat, kita akan merasa lapang dan tenang sekali. Hal ini berlaku kerana ganjaran pahala itu sendiri merupakan satu energi yang akan membuatkan diri kita berasa begitu. namun yang demikian, dosa juga adalah sama. Ia merupakkan satu bentuk energi juga! Apakah bentuk energi itu? Sudah pasti, energi itu adalah energi yang akan memberi kesan sampingan terhadap kecerdasan fizikal, intelek, emosi mahupun spiritual.

Mengapa orang yang memelihara diri mereka dari melakukan banyak dosa amat cerdas dan begitu aktif sekali jika dibandingkan dengan orang yang banyak melakukan dosa? Mengapa orang yang memelihara diri mereka dari mengumpul energi dosa begitu pantas dan hebat sekali perilaku fizikal, intelek, emosi dan spiritual?

Itulah energi dosa! ia akan memberatkan diri kita. energi dosa adalah energi yang buruk dan besar kesannya di dunia lagi, apatah lagi di akhirat sana.

Mari kita kurangkan energi dosa itu terkumpul di dalam diri kita. kumpulkan sebanyak mungkin energi pahala kerana energi pahala yang banyak mampu memadamkan energi dosa! lakukanlah pemusnahan energi dosa dengan cara memperbanyakkan energi pahala kerana energi tidak boleh dihapuskan tetapi boleh bertukar kepada bentuk yang lain!

Ya Tuhan kami! kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang yang rugi

Al A'raf 7

Read more!

Siapkan umat Islam dengan PEMIKIRAN mantap!

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 9:30 PM | 0 comments »

Oleh Fazrul Ismail

Dalam al-Quran, Allah berfirman dalam menuju kemenangan:

8:60. Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh yang menceroboh) segala jenis kekuatan yang dapat kamu sediakan dan dari pasukan-pasukan berkuda yang lengkap sedia, untuk menggerunkan Dengan persediaan itu musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh yang lain dari mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. dan apa sahaja yang kamu belanjakan pada jalan Allah akan disempurnakan balasannya kepada kamu, dan kamu tidak akan dianiaya.

Menurut Prof. Dr. KH. Didin Hafidhuddin (KHDH), salah satu persediaan itu ialah aspek PEMIKIRAN!

Inilah persoalan yang ditanyakan oleh eramuslim.com dan dijawab oleh Prof KHDH:

Menghadapi gerakan pemikiran yang kencang dari Barat, kelihatannya umat ini tak siap. Bagaimana menurut Anda?

Saya kira kita harus mempersiapkan diri. Sebenarnya umat Islam telah mempersiapkan diri, hanya saja itu belum kelihatan, dan itu harus serius. Soal pemikiran itu harus serius. Masalahnya kita ini sering asal-asalan terhadap program yang kita lakukan.

Mengapa aspek pemikiran ditekankan? Kerana peperangan yang dilaksanakan sekarang bukan sekadar dalam bentuk fizikal tetapi perang pemikiran yang dibina dan disusun dengan rapi. Jadi untuk menghadapi peperangan ini, perlukan kepada persediaan ilmu dan cara berfikir yang tepat.

“Saya kira kita tidak bisa menghadapi pemikiran seperti itu secara emosional tetapi harus secara mendalam, pemikiran dilawan dengan pemikiran. Kita diperintahkan berjihad seperti itu. Jadi hadapilah dengan ghazul fikri-ghazulfikri, budaya dengan budaya, tulisan dengan tulisan. Lalu dengan gerakan-gerakan keIslaman bisa lebih menukik mereka menulis, membaca, menggali, khazanah-khazanah keilmuan yang telah di pelopori para ulama yang terdahulu karena mereka juga luar biasa jasanya.”

Jika umat Islam masih terbelenggu dengan ilmu yang dangkal, ini pasti akan menyebabkan kita tidak mampu untuk berperang dengan pihak lain padahal ciri pemikiran ini bukanlah berdiri dengan sendiri. Bagi umat Islam, pemikiran melambangkan ketahanan dan kekuatan akaidah yang dibina secara mendasar. Inilah yang menyebabkan tentera pada zaman Rasul bertambah imannya apabila melihat gerombolan tentera besar lawan – bukannya menjadi kecut dan menarik diri daripada perjuangan!

Read more!

Bakti Siswa Prihatin

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 8:14 PM | 0 comments »

Read more!

Sekitar Tapak Program

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 1:43 PM | 0 comments »

Read more!

Hati'08

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 12:57 PM | 0 comments »

Read more!

Kem Remaja Islam 2008

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 6:40 PM | 0 comments »




Read more!

Demi Kebangkitan ISLAM

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 1:00 AM | 0 comments »


cita-citaku ISLAM gemilang

cita-citaku daulahnya berulang

cita-citaku ISLAM cemerlang

cita-citaku ISLAM tinggi menjulang

http://www.wannuremillia.blogspot.com/

Read more!

Peranan Pemuda Dalam Gerakan Dakwah

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 12:40 PM | 0 comments »

ImageOleh: Ust. Hilmi Aminudin

Saya selalu merasa sangat bergembira kalau bertemu dan harus berbicara di hadapan para pemuda. Ini semua menandakan bahwa pemuda tetap bersemangat dan serius, karena setiap gerakan yang berhasil pasti memiliki kemauan yang kuat, harapan yang jauh ke depan, dan orientasi yang jelas serta terarah terutama di basis pemudanya.

Walaupun kadang-kadang gerakan pemuda kepentok masalah klasik kekurangan dana, misalnya. Hal itu biasa dan terjadi di mana-mana, di setiap waktu dan tempat, bukan hanya di Indonesia dan di masa sekarang saja. Meskipun tidak mempunyai mateari berlimpah, semua pergerakan disusun, dirancang, dan dilaksanakan oleh pemuda. Pemuda aktivis boleh miskin materi, tetapi jiwanya kaya, sehingga pantang menyerah dan mengeluh. Mereka tidak mengorbankan iffah, kehormatan diri, hanya untuk meminta-minta, karena pemuda perintis dan pelopor pergerakan yang berhasil adalah mereka yang bermental baja.

Kekuatan moral dan spiritual menjadi modal utama dan pertama dalam setiap pergerakan. Mungkin saja landasan moral dan spiritual sebuah pergerakan salah atau bathil, tetapi pasti punya semangat. Apatah lagi kita yang mempunyai landasan moral dan spiritual yang benar, bersumber dari petunjuk Allah Ta’ala. Kekuatan moral dan spiritual yang benar akan menghasilkan azam dan iradah qawiyah. Bahkan, orang akan menjadi muda selamanya dan bergairah terus, jika bergerak atas landasan moral dan spiritual yang benar. Alhamdulillah, kita telah diberikan karunia itu oleh Yang Mahakuasa.

Modal kedua ialah kemampuan intelektual. Allah sangat merangsang manusia melalui ayat-ayat Al Qur’an yang menyatakan: ‘afala ta’qilun, ‘afala yatafakkarun, dan lain-lain. Menurut penelitian, otak manusia yang terpakai hanya 5% dari volume otak yang sebenarnya. Apalagi otak orang Indonesia yang mungkin tidak mencapai batas maksimal itu. Bayangkan, jika kemampuan otak itu ditambah dengan kekuatan pendidikan (tarbiyah) yang kita jalankan, bagaimana hasilnya. Menurut catatan, anggota gerakan 70% adalah para sarjana yang diberi petunjuk dan kemudahan oleh Allah untuk bergabung dalam jamaah dakwah, itu melebihi kualitas kelompok masyarakat pada umumnya.

Modal ketiga adalah ideologi atau idealisme yang dengannya kita mempunya visi dan misi perjuangan yang jelas. Ini juga merupakan karunia Allah kepada kita berupa pemikiran yang paripurna, bisa memiliki pandangan jauh ke depan, walaupun pada masa-masa sulit. Kita selalu menjadi barisan pelopor dan perintis dalam kejelasan ideologi.

Modal keempat adalah manhaj atau metodologi. Allah tidak hanya memberikan perintah saja, melainkan juga konsepsi dan landasan operasional. Shalat dan haji memang diperintahkan oleh Allah, tetapi dalam pelaksanaannya Allah mencontohkan melalui tindakan Rasulullah. Dalam berjuang dan berjihad pun harus mengikuti Rasul, tidak membeo, tapi memahami dan mengerti maksudnya. Qudwah kepada Rasul merupakan kebutuhan, bukan hanya sekadar kewajiban, karena tanpa Rasul, maka ajaran Islam tak bisa jalan. Rasulullah-lah yang mencontohkan kepada kita, bagaimana dakwah yang jelas, terarah dan sistemik.

Modal kelima adalah kefitrahan. Dinul Islam itulah modal besar, karena sesuai dengan fitrah manusia, tidak berbenturan dengan kultur manusia, binatang, dan ekosistem. Bahkan, Allah menegaskan bahwa semua makhluk itu adalah junud (tentara) Allah. Artinya, kita harus yakin bahwa pergerakan yang bertentangan dengan fitrah manusia adalah bertentangan dengan kehendak Allah, karena semuanya bergerak dalam nuansa dan irama yang sama. Semuanya bertasbih kepada Allah. Jika perjuangan Islam kompak dengan perjuangan alam (universe), maka perjuangan itu akan berhasil. Pohon dan tetumbuhan, binatang, cuaca, gejala alam semuanya menjadi teman-teman perjuangan kita.

Berjuang tanpa fitrah alam akan gagal, karena hukum itu bersifat baku dan tetap sepanjang zaman. Ini adalah modal yang sangat besar, walaupun kita tidak merasakannya. Padahal, bantuan Allah lewat alam (nature) itu sangat banyak. Misalnya, bekerja dalam hujan, tetapi tidak masuk angin, malah hujan itu menjadi penyegar. Bahkan, semuanya itu untuk mengokohkan, jika kita berstatus juga sebagai Jundullah. Caranya, sesuaikanlah sifat jundiyahjundiyah angin, binatang, pohon, dan lain-lain. kita dengan

Rasulullah sering dibantu oleh para jundi alam ini: tumbuhan, binatang, cuaca, dan sebagainya. Bahkan, karamah para sahabat dalam perang Qadisiyah, ketika mereka menyeberang sungai sambil berkata: “Wahai air, kita sama-sama jundullah, bantulah kami karena sedang melaksanakan tugas”. Akhirnya, air yang dalam dan deras itu menjadi dangkal dan tenang untuk dilewati.

Modal keenam adalah modal institusional. Kerja kita adalah kerja jama’ah yang banyak orang tidak melakukannya. Kita memperoleh banyak dukungan dari proses jama’i ini, seperti thawashau bil haq dan thawashau bis shobri. Itu hanya bisa dilakukan dengan jamaah, karena saling mengingatkan itu diperlukan dalam gerakan agar tidak tergelincir. Ba’duhum awliya’u ba’din. Kritik dan peringatan itu perlu.

Kita sedih menyaksikan ada pejabat tinggi pemerintah yang tidak mau dinasehati salah seorang ikhwah. Padahal kita hanya ingin menyelamatkan umat, bukan mengincar jabatan. Tetapi, pejabat tersebut setelah menduduki posisinya justru keenakan dan tidak mau direpoti oleh saran-saran yang berguna bagi umat.

Itu semua hanya bisa dilakukan dalam proses institusionalisasi, ketika tantangan dakwah berat dan sulit. Ada tawashau bil haq wa bis shobri, sehingga menimbulkan daya tahan (QS Ali Imran: 157). Wa ma dla’ufu wa ma istakanu (mereka tidak lemah dan tidak menyerah). Juga dilengkapi dengan tawashau bil marhamah. Tatkala seseorang mendapat musibah dan menderita, maka orang tersebut tidak sendirian, tetapi bersama-sama dengan banyak orang, sehingga potensinya tidak terpuruk.

Modal ketujuh bersifat material. Sebenarnya Allah telah banyak memberikan modal material kepada kita berupa alam semesta beserta segala isinya, tetapi mungkin kita belum bisa mendayagunakannya. Bahkan, dalam al Qur’an surat al Hajj ayat 31, Allah berfirman: “Telah Aku datangkan segala apa yang kamu butuhkan, wa in ta’uddu ni’matallah laa tuhsuha”. Karena kezaliman dan ketidakproporsionalan sikap kita, sehingga tidak memiliki daya inovatif dan kreatif untuk memanfaatkannya. Menyadari dan mensyukuri nikmat Allah itu penting. Bagaimana nikmatnya udara, sehari kurang lebih 350 kilogram kita memakai oksigen untuk tubuh kita, seperlima diantaranya dipakai oleh otak.

Kesadaran memiliki modal dasar itu penting demi iradah qawiyah dan azam yang tinggi. Kalau melihat perjalanan dakwah ke belakang pada tahun 1980-an, ketika Orde Baru berkuasa, bagaimana dakwah ini dikekang, diatur dan dikendalikan oleh pemerintah. Bahkan, dai yang menafsirkan surat Al Ikhlas sebagai ajaran tauhid saja sudah diberangus, sampai dikejar-kejar, sehingga akhirnya tema ceramah diubah menjadi syarat sahnya berwudlu. Justru di masa-masa sulitlah dakwah berkembang dan berekspansi, karena punya modal banyak.

Pada saat itu para muwajjih tidak dijemput dengan mobil, tetapi banyak yang berjalan kaki, karena keadaan ekonomi yang sulit. Cari tempat untuk acara pengajian atau daurah juga sulit. Halaqah dilakukan di kebun binatang, di taman, di lapangan, di kebun raya – tanpa whiteboard dan peralatan tulis memadai. Itu semua karena kita mempunyai kesadaran bahwa kita kaya, yang menyebabkan kita selalu menjadi barisan perintis dan pelopor kebaikan.

Strategi awal dakwah kita adalah harakah at taghyir yang membutuhkan anashir at taghyir. Karena kita membutuhkan banyak unsur perubahan, maka kita perlu mendapatkan akses dakwah pada pusat-pusat perubahan, yaitu markaz at taghyir. Dalam tahap awal, pusat perubahan yang kita akses adalah wilayah ilmiyah, yaitu kampus-kampus dan sekolah-sekolah. Setelah itu kita mengakses wilayah sya’biyah (masyarakat umum) melalui masjid-masjid dan pengajian umum.

Kampus dan sekolah itu pada dasarnya adalah milik umat. Sesudah itu, dakwah dalam amal thullabi dilanjutkan dengan amal mihani (dakwah profesi). Seyogyanya memang amal thullabiamal mihani itu disinergikan, karena mengarahkan kemampuan profesional harus dimulai sejak masa mahasiswa. dan

Amal mihani terdiri dari dakwah di kalangan perusahaan (tenaga kerja) dan pengembangan profesi. Harus disadari bahwa perusahaan-perusahaan umum itu tidak bisa atau sulit dijadikan lembaga perjuangan, sehingga hanya dipenuhi dengan karir, ma’isyah (pekerjaan), rekrutmen dan pengembangan kafa’ah saja. Yang masih lemah dari para aktivis adalah memasuki lembag-lembaga profesi.

Itulah yang bisa dijadikan lembaga perjuangan. Tetapi kenyataannya sekarang lembaga-lembaga profesi itu banyak yang lemah dari sisi perjuangan, hanya sekadar tempat kumpul-kumpul, bagi-bagi proyek, dan kadang-kadang peningkatan kafa’ah saja. Fenomena kelemahan lembaga profesi ini bukan hanya di Indonesia, tetapi terjadi di mana-mana.

Dakwah Islam memandang situasi itu sebagai sesuatu yang besar, bahkan keharusan perjuangan. Di Mesir, tahun 1960-1970 an, aktivitas kemahasiswaan berjaya dan mulai memasuki dakwah profesi. Lembaga-lembaga profesi yang tadinya lemah, maka sepuluh tahun kemudian menjadi kuat dan hampir 90% organisasi profesi dikuasai aktivis dakwah. Ikhwan dan akhwat yang masuk ke lembaga profesi harus kompetitif, jujur dan amanah. Aktivis Kristen Koptik di Mesir pun memilih dan mengakui kepemimpinan aktivis dakwah yang dinilai paling amanah dan memiliki etos perjuangan.

Semua proses tersebut berjalan secara wajar dan terjadi pemberdayaan yang luar biasa terhadap lembaga profesi. Lembaga profesi teknik (persatuan insinyur) tidak hanya bekerja pada bidang teknik, tetapi juga membuat RUU dan advokasi keteknikan yang bernuansa Islam, karena aktivis dakwah mampu mewarnai lembaga tersebut. Akhirnya lembaga profesi itu bertindak seperti partai politik dan pressure groups terhadap pemerintah. Karena aktivis mewarnai dan menguasai banyak lembaga profesi, maka seakan-akan mereka memiliki banyak partai politik dan kelompok penekan yang mengontrol pemerintah dengan kebijakan dasar yang sama.

Pada tahun 1995, pemerintah Mesir menyadari hal itu, sehingga lembaga-lembaga profesi mau dibredel, tetapi sulit karena terkait dengan institusi negara, infrastruktur dan suprastruktur politik. Kalau dibubarkan sulit, karena bertentangan dengan UU dan bisa membentuk lembaga yang baru lagi. Kalau kantornya ditutup, pemerintah dituntut lewat pengadilan. Aktivis bisa membuka kantor yang baru, atau menguasai dan mewarnai lembaga profesi sejenis. Kalau aktivisnya ditangkapi dan dipenjarakan, industri dan pelayanan jasa (terutama rumah sakit, konsultan proyek, dan pengacara) akan mengeluh, karena tidak bisa berjalan, sebab tidak ada tenaga ahlinya. Maka, proses pembangunan pun bisa terhambat.

Kelompok Salsabil di Mesir, misalnya, membuat perusahaan komputer dan berkembang sampai bisa mengikuti tender penyediaan software di Departemen Pertahanan Mesir, karena murah dan paling baik, akhirnya menang. Setelah pejabat militer sadar bahwa perusahaan tersebut milik aktivis dakwah, maka mereka ketakutan dan menggerebek serta menyegel kantornya. Peristiwa itu menjadi berita besar, karena secara beramai-ramai lembaga profesi di Mesir bersuara, mulai dari lembaga profesi teknik, komputer, pengacara dan lainnya, hingga akhirnya dibebaskan dan dibuka kembali.

Para dokter di Mesir juga menggelar acara munasharah untuk kasus Bosnia sampai terkumpul dana sebesar US$ 4 juta, tetapi dilarang pemerintah. Akhirnya kasus itu menjadi berita besar lagi, karena dibela oleh lembaga profesi kedokteran, keperawatan, pengacara dan sebagainya. Kasus itu dibawa ke pengadilan dan akhirnya dinyatakan menang, walaupun dananya terpaksa dibagi dua (fifty-fifty) untuk lembaga pemerintah dan lembaga dakwah.

Jika ada bencana alam, gempa bumi, kebakaran dan sebagainya, aktivis selalu terdepan bersama masyarakat menyantuni korban. Itu semua adalah hasil dakwah thullabi yang dilanjutkan dakwah profesi. Yang lebih penting lagi di mihwar muassasi ini, tanpa pengembangan profesi akan sulit, karena kita membutuhkan para ahli dalam bidangnya yang bisa menjawab dan menjelaskan tantangan zaman melalui kacamata Islam. Konsep-konsep Islam harus dirumuskan dan dilaksanakan sebagai solusi bagi persoalan bangsa ini. Semuanya itu mengharuskan kita, mau tidak mau, untuk terjun dalam lembaga profesi.

Read more!

Judi yang jarang di anggap JUDI...

Posted by Pembekal Ikan Bilis Tawau | 6:24 PM | 0 comments »

Hukum Cabutan Bertuah & Bentuk Peraduan,

Pertandingan Moden

Oleh

Zaharuddin Abd Rahman

http://www.zaharuddin.net/

piala dunia?Apa hukum cabutan bertuah? Adakah ianya judi?. Soalan sebegini agak banyak menerjah kotak email dan sistem sms 33221 saya. Cabutan bertuah mempunyai pelbagai bentuk dan jenis, ada yang halal dan ada yang haram. Dalam tulisan ringkas ini saya cuba dedahkan beberapa bentuk dan hukum setiap satunya.

Namun sebelum kita melihat bentuk-bentuk semasa cabutan bertuah, jika dilihat dari sudut hukum kes atau isu cabutan bertuah ini tergolong dalam perbincangan ‘al-musabaqat' atau ‘pertandingan'. Namun jika tidak kena caranya, dengan mudah ia akan jatuh dalam masalah judi ataupun gharar.

Dalam masalah judi, keputusan majlis Fiqh Antarabangsa "Organization of the Islamic Conference, Islamic Fiqh Academy" dalam sidangnya ke 14 pada 8 - 13 ZulQaedah 1423 H (11-16 Jan 2003) yang lalu telah memutuskan (keputusan nombor 127 (14/1), unsur perjudian dalam sebarang peraduan, permainan dan pertandingan dalam dua bentuk seperti berikut :-

1) Disebabkan oleh jenis permainan : Iaitu apabila ia bersifat permainan yang hanya bergantung kepada tuah (game of luck) untuk menang serta memerlukan bayaran untuk menyertainya .

2) Disebabkan oleh hadiahnya : iaitu apabila hadiahnya diambil dari kumpulan wang penyertaan semua peserta.

Para ulama kontemporari dalam persidangan fiqh di atas mentakrifkan judi (al-qimar) mengandungi dua unsur utama :-

* Setiap permainan yang mensyaratkan mereka yang kalah untuk membayar sesuatu.

* Mengambil harta orang lain dalam situasi 'mukhatarah' atau risiko samada akan dapat atau tidak dapat.

* Disebutkan oleh ulama silam sebagai :-

هو كل لعب تردد بين غرم وغنم

Ertinya : "Iaitu setiap permainan, peraduan, pertandingan yang tidak pasti akan kerugian atau untung" ( Hasyiah Al-Bajuri, 2/521)

Disebutkan :-

إذا كانت الجوائز من المتسابقين فإنها تعد حراماً لانها من باب القمار ولأن كل واحد من المتسابقين لا يخلو إما أن يغنم أو يغرم , ولا يخفى من أكل أموال الناس بالباطل وإيقاع العداوة والبغضاء

Ertinya : Dan jika hadiah pertandingan atau permainan itu datang dari kumpulan yuran peserta, maka ia adalah haram kerana ia tergolong dalam bab judi nasib "qimar", dan kerana setiap peserta tidak sunyi dari peluang untuk meraih untung atau menanggung rugi, justeru amat jelas ia dari kategori memakan harta orang lain secara salah, membenihkan permusuhan dan perengkaran" (Al-Mughni, Ibn Qudamah )

Berdasarkan keputusan di atas, berikut adalah bentuk cabutan bertuah yang jatuh dalam kategori judi :-

1) Mereka yang ingin menyertai cabutan mestilah membayar yuran tertentu secara langsung iaitu : -

a- Secara tunai iaitu berdepan : iaitu dengan memberikan RM xxx kepada penganjur secara tunai bagi membolehkan penyertaan. Tanpa mengira sama ada yurannya sama atau berbeza. Hukumnya tetap haram. (Al-Badai' Al-Sonai', Al-Kasani)

b- Secara tunai melalui alat telekomunikasi : bayaran dibuat disekalikan dengan kos telefon, internet, sms dan lain-lain. Sebagai contoh kos biasa bagi satu minit bercakap di talian telefon adalah 15 sen, tetapi bagi mereka yang ingin menyertai cabutan ini, satu nombor telefon khas akan diberikan dan kos 1 minit juga lebih tinggi, iaitu RM 1. Kadar baru ini diberitahu secara jelas di awal kontrak.

c- Syarikat menganjurkan makan malam dengan bayaran RM 100 yuran bagi seseiapa yang ingin menyertai cabutan bertuah. Bagi sesiapa yang tidak ingin menyertai cabutan bertuah, yuran hanyalah RM 90. Cabutan bertuah sebegini adalah judi.

d- Menang cabutan bertuah dari Hong Kong atau Macau dan lain-lain ; Peserta menerima SMS mendakwa menerima hadiah cabutan bertuah wang tunai mencecah RM50,000 yang diadakan di luar negara. Peserta bagaimanapun, diminta membayar yuran pemindahan wang ke dalam akaun tertentu.

Hukum : haram kerana judi dan gharar, malah telah dilaporkan banyak kes penipuan menggunakan cara ini.

2) Mereka yang ingin menyertai cabutan perlu membayar yuran secara tidak langsung iaitu:-

Yuran dimasukkan dalam harga pembelian barangan biasa. Ini menyebabkan harga menjadi lebih tinggi dari biasa. Sebagai contoh, pihak pasaraya mengadakan cabutan bertuah kereta MyVi. Bagi sesiapa yang ingin menyertainya mestilah membeli barangan tertentu yang telah dinaikkan harganya dari harga biasa. Ia jatuh dalam kategori judi kerana bayaran lebihan itu dianggap sebagai yuran penyertaan.

Jenis Cabutan Yang Halal

Semua jenis cabutan bertuah yang tidak memerlukan sebarang bayaran untuk menyertainya adalah halal dan harus. Ia adalah disepakati oleh ulama kerana melihatnya sebagai pemberian hadiah biasa dari satu pihak (yang memberi dan menawarkan). Tiada sebarang pihak aakan menanggung kerugian walaupun tidak terpilih, tatkala itu tiada timbul isu memakan harta orang lain secara batil (salah) yang diharamkan oleh Allah swt. (Syarah Al-Zarkasyi Ala Mukhtasar Al-Hiraqi, 4/320 )

Sebagai contoh :

a- Cabutan Bertuah Khas Untuk Pekerja : Semua pekerja layak untuk memasuki peraduan yang dianjurkan syarikat, hadiah istimewa disediakan. Tiada sebarang bayaran dikenakan.

Hukum : Ia adalah halal.

b- Cabutan di Majlis Makan Malam : Syarikat menganjurkan makan malam, dan semua kakitangan dijemput hadir tanpa sebarang bayaran. Ketika itu, cabutan bertuah dibuat sama ada cabutan bagi nombor meja, nombor kakitangan ataupun secara melekatkan tanda tertentu di bawah kerusi.

Hukum : Semuanya adalah halal dan tiada sebarang pihak menanggung kerugian.

c- Cabutan bertuah di pasaraya : Terdapat beberapa buah pasaraya yang melaksanakan promosi dengan menawarkan mana-mana pelanggan yang membeli barangan berharga lebih dari RM100 dalam satu resit, pelanggan tersebut akan diberikan borang untuk penyertaan cabutan bertuah, HARGA BARANGAN PULA KEKAL PADA HARGA BIASA.

Hukum : Cabutan ini adalah halal dan tiada unsur perjudian kerana pelanggan tiada kerugian apa-apa dan semua wangnya bukan untuk menyertai pertadningan cabutan ini tetapi untuk membeli barangan, dan demikian juga pihak pasaraya. Pelanggan membeli barangan pada harga asal dan tiada sebarang yuran dikenakan.

Permainan @ Peraduan Moden

Sebentar tadi kita telah membicarakan perihal cabutan bertuah yang haram dan yang halal. Terdapat beberapa ulama yang cuba menganggap permainan atau pertandingan yang beserta hadiah sebagai 'Wa'd Bi Tabarru' atau janji untuk bersedeqah, namun majoriti ulama tidak bersetuju dengan pandangan ini dan mengklasfifikasikannya sebagai aqad mu'awadat atau kontrak komersial untuk meraih pemilikan dan untung. ( Al-Furusiah, Ibn Qayyim, hlm76)

Dengan berubahnya klasifikasi ini semua hukum akan berubah bentuknya. Di kesempatan ini saya akan menyentuh dengan ringkas beberapa jenis cara pemainan yang boleh dijumpai dalam masyarakat kita, ia seperti berikut :-

1) Dua orang bermain tenis, namun hanya satu pihak meletakkan hadiah sebanyak RM200. Siapa menang dia akan memiliki hadiah itu.

Hukum : Para ulama berbeza pandangan dalam bab ini kerana hanya satu pihak yang mengeluarkan. Fatwa ulama seperti berikut ;-

a- Harus : Demikian pendapat majoriti ulama dari mazhab Hanafi, Maliki dan Hanbali.

b- Haram : Ia adalah pendapat mazhab Maliki kerana wang RM 200 telah keluar dari miliknya dan jika ia menang, wang itu akan kembali kepadanya atas nama 'qimar'.

Pendapat yang lebih kuat (rajih) : adalah pendapat pertama yag mengharuskannya kerana wang RM200 itu adalah miliknya dan pihak kedua tidak terlibat dalam memberi sebarang wang, dengan sebab itu pihak kedua tidak terdedah kepada sebarang risiko. Dengan demikian, wang RM200 tadi dikira seperti hadiah biasa sahaja dan bukan judi.

2) Dua orang bermain tenis, kedua-duanya mengeluarkan wang lalu diletakkan sebagai hadiahnya.

Para ulama terbahagi kepada tiga kumpulan dalam hal ini. Namun majoriti ulama termasuk Hanafi, Maliki, Syafie dan Hanbali serta Majlis Fiqh Dunia memfatwakannya sebagai HARAM. Malah Ibn Rusyd Al-Hafid menyebut telah terdapat ijma' tentang pengharamannya. (Tabyin Al-Haqaiq, Az-Zaila'ie, 6/228 ; Al-Kafi, Ibn Abd Barr, 1/489 ; Al-Umm, Al-Syafie, 3/230 ; Al-Insaf, Al-Mardawi, 6/93; Al-Jami', Ibn Rusyd, hlm 336)

3) Dua orang sedang bermain tenis, mereka bersetuju siapa yang kalah perlu membayar harga sewaan gelanggan tenis.

Hal seperti ini telah wujud sejak zaman dahulu kala lagi, hingga ia dicatatkan contoh sepertinya oleh ulama silam dengan kata :-

لا يجوز لأنه في معنى القمار نحو أن يقول أحدهما لصاحبه : إن سبقتني فلك عليّ كذا , وإن سبقتك فلي عليه كذا فقبل الآخر

Ertinya : "Tidak harus ( haram) kerana terdapat dalamnya erti atau unsur judi seumpama seorang berkata kepada rakannya : Sekiranya engkau tewaskan aku maka bagiku hadiah itu dariku, dan jika aku menewaskanmu, mestilah engkau memberinya kepadaku, lalu kedua-duanya bersetuju"( Badai As-Sonaie; Al-Kasani)

Hukum : Ia adalah judi walaupun ada unsur usaha dari kedua belah pihak dan bukan permainan nasib semata. Unsur judinya datang dari sudut hadiah, seolah-olah kedua-dua pihak meletakkan sejumlah wang untuk membyaar sewa gelanggang, hanya yang kalah akan terkena. Ia tetap judi walaupun kedua-dua pihak redha meredhainya. Tiada redha dalam perihal haram.

Namun jika hanya salah seorang yang menjanjikan hadiah, seorang lagi tidak, hukumnya berubah menjadi harus atau halal. Ia adalah pendapat mazhab Al-Hanafi, Syafie dan Hanbali (Tabyin Al-Haqaiq, Az-Zaila'ie, 6/227 ; Qawanin Al-Ahkam, Ibn Juzai, hlm 177 ; Hasyiah Al-Qalyubi, 4/266 ; Al-Insaf, Al-Mardawi, 6/93 )

4) Dua orang atau lebih sedang bertanding futsal, kumpulan yang kalah disyaratkan belanja makan kumpulan yang menang.

Hukum : Ia juga perjudian dan sama bentuknya dengan bentuk nombor tiga di atas.

5) Beberapa kumpulan ingin menganjurkan pertandingan bola sepak, namun tiada sebarang sumbangan hadiah dan tiada tajaan diperoleh. Natijahnya mereka menggunakan wang terkumpul dari yuran penyertaan sebagai hadiah atau untuk membeli hadiah.

Hukum : Ia adalah judi walaupun permainan bola sepak bukannya permainan yang bergantung kepada nasib semata-mata. Namun unsur judinya datang dari bahagian kedua iaitu hadiah yang wang terkumpul semua peserta. Ini menjadikan semua kumpulan terdedah kepada untung dan rugi. Tatkala itu Majlis Fiqh Dunia menganggapnya sebagai perjudian. Demikian juga jika ditinjau dari perspektif empat mazhab.

Tetapi jika hadiah datang dari sumbangan mana-mana pihak yang tidak menyertai pertandingan itu, permainan tadi menjadi halal secara sepakat ulama.

Ada yang bertanya, bagaimana jika semua kumpulan diberi hadiah saguhati?. Jawabnya, ia tetap judi sekiranya pemenang utama mendapat hadiah yang berbeza nilainya. Namun jika semua hadiah sama nilainya tanpa kira yang menang dan yang tewas. Ia menjadi harus dan bukan lagi judi. Tatkala itu pemenang hanya mendapat keseronokan dan kepuasan perasaan sahaja.

Ringkasnya para ulama bersepakat bahawa setiap permainan yang memerlukan penyertaan yuran untuk bermain dan hadiahnya diambil dari wang itu, semuanya adalah judi tanpa mengira sama ada permainan itu bersifat ilmiah, minda dan lain-lain.

6) Membeli surat khabar untuk menyertai pertandingan teka bola dan sebagainya.

Hukum : Majlis Fatwa ulama Mekah dan Madinah memfatwkannya sebagai harus. Demikian juga pandangan terkuat menurut beberapa ulama kontemporari seeprti Prof Dr Uthman Syabir. (Ahkam Al-Musabaqat Al-Mu'asiroh, Majma Fiqh Islami, Ke 14, tahun 2003 )

Keharusan ini adalah kerana si pembeli tidak rugi apa-apa kerana ia beroleh manfaat surta khabar, kecualilah jika dibelinya surat khabar sehingga 10 naskhah hanya kerana ingin menyertainya banyak-banyak. Tatkala itu hukum bertukar menjadi haram dan judi.

Keismpulannya, hadiah pertandingan yang dibenarkan dalam Islam hanyalah jika :-


1. Hadiah di dermakan oleh pihak ketiga yang tidak memasuki pertandingan. Manakala wang yuran peserta hanya untuk kegunaan pentadbiran pertandingan.

2. Hadiah diambil daripada sebahagian yuran peserta sahaja, manakala yang lain digunakan untuk kegunaan pentadbiran pertandingan

Semoga artikel ringkas ini dapat menyedarkan umat Islam di sekeliling akan keterlibatan mereka dalam perjudian tanpa disangka.

Sekian

Zaharuddin Abd Rahman

www.zaharuddin.net

Read more!